PERBUATAN-PERBUATAN TUHAN




1.    Kewajiban-kewajiban Tuhan terhadap manusia        
Persoalan faham kewajiban-kewajiban tuhan terhadap manusia menjadi perdebatan aliran-aliran kalam. Kaum Mu'tazilah adalah kaum yang berpendapat bahwa Tuhan mempunyai kewajiban terhadap manusia. Kewajiban-kewajiban itu disimpulkan dalam satu kewajiban, yakni kewaiban berbuat baik dan terbaik. Yang di dalamnya. Menurut Mu’tazilah kewajiban-kewajiban tersebut mesti dilaksanakan oleh Tuhan, kalau tidak maka Tuhan akan dianggap zalim, aniaya, pemaksa, pendusta, dan sebagainya, hal itu mustahil bagi Tuhan.
Faham ini timbul akibat dari konsep kaum mu'tazilah tentang keadilan Tuhan dan berjalan sejajar dengan faham adanya batasan-batasan kehendak mutlak Tuhan. Bahwa kekuasan dan kehendak Tuhan itu dibatasi oleh sifat keadilan Tuhan sendiri. Karena itu Tuhan tidak bisa lagi berbuat menurut kehendak-Nya sendiri menyalahi prinsip keadilan yang telah ditetapkan oleh Tuhan sendiri. Tuhan sudah terikat pada janji-janji dan nilai-nilai keadilan, kalau Tuhan melanggarnya, maka Tuhan dianggap tidak bersifat adil.

Bagi kaum As'ariyah, faham Tuhan mempunyai kewajiban tidak dapat diterima, karena bertentangan dengan faham kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan. Hal ini ditegaskan Al-ghazali ketika mengatakan bahwa Tuhan tidak berkewajiban berbuat dan yang terbaik bagi manusia. Dengan demikian aliran asy’ariyah tidak menerima faham Tuhan mempunyai kewajiban. Tuhan dapat bebuat sekehendak hati-Nya terhadap makhluk. Sebagaimana yang dikatakan Al-ghazali, perbuatan Tuhan bersifat tidak wajib (Ja’iz) dan tidak satu pun darinya yang mempunyai sifat wajib.
            Sefaham dengan kaum Asy'ariyah, kaum Maturidiyah golongan Bukharah berpendapat bahwa tidak adanya kewajiban-kewajiban bagi Tuhan.
            Bagi Maturidiyah golongan Samarkand, yang juga memberikan batas pada kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan, mereka berpendapat bahwa perbuatan tuhan hanyalah menyangkut hal-hal yang baik saja, dengan demikian tuhan berkewajiban melakukan yang baik bagi manusia. Demikian halnya dengan pengiriman rasul Maturidiyah Samarkand sebagai kewajiban Tuhan.
2.    Berbuat baik dan terbaik
Al-Shalah wa al-Ashalah atau berbuat baik dan terbaik bagi manusia adalah faham milik kaum Mu'tazilah. Menurut paham Mu’tazilah, demi untuk keadilan, maka Tuhan wajib berbuat baik bahkan yang terbaik untuk kepentingan manusia. Keadilan erat sekali hubungannya dengan hak, sebab adil itu berarti memberikan hak kepada orang yang berhak menerimanya. Di samping itu menurut kaum Mu’tazilah, keadilan itu harus dapat diterima secara rasional. Tuhan memberikan pahala kepada seseorang sesuai dengan kebaikan yang dilakukannya, dan menghukum seseorang sesuai dengan kejahatan yang dilakukannya, itu termasuk keadilan yang sesuai dengan pemikiran. Akan tetapi, kaum Asy'ariah dan kaum Maturidiyah dengan dua golongannya tidak sefaham dengan hal ini.
3.    Beban di luar kemampuan manusia    
Bagi kaum Mu’tazilah, paham taqlifu ma la yutaq atau paham bahwa Tuhan dapat memberikan kepada manusia beban yang tidak dapat dipikul oleh mereka, tidak dapat diterima, karena paham tersebut bertentangan dengan paham yang mereka anut, yaitu paham berbuat baik dan terbaik.
Tetapi aliran asy’ariyah menerima faham pemberian beban diluar kemampuan manusia, Asya’ari sendiri dengan tegas mengatakan dalam Al-luma, bahwa Tuhan dapat meletakkan beban yang tidak dapat di pikul pada manusia. Menurut faham Asy’ariah perbuatan manusia pada hakitkatnya adalah perbuatan tuhan dan diwujudkan dengan daya Tuhan bukan dengan daya manusia, ditinjau dari sudut faham ini, pemberian beban yang tidak dapat dipikul tidaklah menimbulkan persoalan bagi aliran Asy’ariah manusia dapat melaksanakan beban yang tak terpikul karena yang mewujudkan perbuatan manusia bukanlah daya manusia yang terbatas, tetapi daya Tuhan yang tak terbatas.
Kaum Maturidiyah golongan Bukhara hampir sependapat dengan kaum Asy'ariyah dalam soal kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan. Oleh karena itu mereka menerima faham taklif ma la yutaq atau memberi beban di luar kemampuan manusia. Seperti yang dikatakan al-Bazdawi "tidaklah mustahil bahwa Tuhan meletakan atas diri manusia kewajiban-kewajiban yang tak dapat dipikulnya".
Tapi golongan lain dari Maturidiyah, yaitu golongan Samarkand mengambil posisi dekat dengan Mu'tazilah. Menurut Syarh al-Fiqh al-Akbar, al-Maturidi tidak setuju dengan Asy'ariyah, karena al-qur'an mengatakan bahwa Tuhan tidak membebani manusia dengan kewajiban-kewajiban yang tak dapat dipikul.    
4.    Pengiriman Rasul-rasul
Bagi Mu’tazilah, dengan kepercayaan bahwa akal dapat mengetahui hal-hal tentang alam gaib, argumentasi mereka adalah kondisi akal yang tidak dapat mengetahui setiap apa yang harus diketahui manusia tentang Tuhan dan alam ghaib. Oleh karena itu, Tuhan berkewajiban berbuat baik dan terbaik bagi manusia dengan cara mengirim rasul. Tanpa rasul, manusia tidak akan memperoleh hidup baik dan terbaik di dunia dan di akhirat nanti.
Bagi Asy'ariyah, pengiriman rasul memiliki arti besar, karena mereka banyak bergantung pada wahyu untuk mengetahui Tuhan dan alam gaib, bahkan hal-hal yang bersangkutan dengan keduniawian.
Kaum Maturidiyah golongan Bukhara berpendapat pengeriman rasul tidak bersifat wajib, hanya bersifat mungkin. Dan Maturidiyah golongan Samarkand sefaham dengan Mu'tazilah, seperti dalam Isyarat al-Maram, al-Bayadi menjelaskan bahwa banyak yang sefaham dengan mu'tazilah.
5.    Janji dan Ancaman
Janji dan ancaman (al-wa’d wa al-wa’id) adalah termasuk salah satu dari lima dasar kepercayaan kaum Mu’tazilah. Janji dan ancaman tersebut sangat erat hubungannya dengan dasar kepercayaan mereka yang kedua, yaitu keadilan. Jadi, menurut kaum Mu'tazilah, Tuhan akan bersifat tidak adil apabila tidak menepati janji-Nya untuk memberi pahala kepada orang yang berbuat baik. Demikian pula Tuhan akan bersifat tidak adil apabila tidak melaksanakan ancaman-Nya untuk memberikan hukuman kepada orang yang berbuat jahat.
Bagi Asy'ariyah faham ini tidak dapat berjalan sejajar dengan keyakinan mereka tentang  taklif ma la yutaq dan tentang tidak adanya kewajiban bagi Tuhan. Tetapi dalam al-Qur'an dengan tegas menjelaskan bahwa siapa yang berbuat kebaikan akan masuk surga dan siapa yang berbuat kejahatn akan masuk neraka. untuk mengatasi ini, al Asy'ari sendiri diberi interpretasi "bukan semua tapi sebagian". Yang dimaksudkan adalah kata "siapa" dalam ayat bukan mengandung arti seluruh tapi sebagian. Yang sebagian terhindar dari ancaman atas dasar kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan.
Dalam hal ini kaum Maturidiyah golongan Bukhara  tidak sependapat dengan Asy'ariyah. al-Bazdawi menjelaskan, tidak mungkin tuhan melanggar janji-Nya memberi upah kepada orang yang berbuat baik, tetapi sebaliknya bukan tidak mungkin Tuhan membatalkan ancaman untuk memberi hukuman kepada orang yang berbuat jahat. Kontradiksi yang terdapat dalam pendapat al-Bazdawi ini mungkin tibmbul dari keinginan mempertahankan kekuasaan dan kehendak mutlak tuhan, dan juga mempertahankan keadilan Tuhan.
Golongan Samarkand mempunyai pendapat yang sama dengan kaum Mu'tazilah. Seperti yang kita ketahui mereka berpendapat bahwa upah dan hukuman Tuhan tidak boleh tidak mesti menjadi kelak.

ANALISA DATA

Apakah Tuhan mempunyai kewajiban terhadap manusia?
Menurut kaum Mu'tazilah Tuhan mempunyai kewajiban terhadap manusia atas dasar keadilan Tuhan. Karena kaum Mu’tazilah menggunakan akal rasional dalam mengkaji pengetahuan tentang alam ghaib, bila dirasonalkan, manusia menyembah tuhan, lalu menjalankan perintah dan meninggalkan larangan-Nya, sebab itu Tuhan juga harus berbuat baik atau memberikan yang terbaik juga bagi manusia yang menjalankan perintah-perintah-Nya.
Menurut Asy’ariyah Tuhan tidak mempunyai kewajiban atas dasar faham kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan. Dengan kata “mutlak”, sudah jelas bahwa dalam berbuat sesuatu pada manusia adalah sesuatu yang merupakan kehendak-Nya, tidak ada unsur paksaan atau kewajiban, karena Ia mutlak berkuasa.
Berdasarkan keterangan-keterangan di atas, memang bila seorang manusia yang menjalankan perintah-perintah Tuhan akan diberikan nikmat oleh Tuhan, seperti dalam kitab suci al-Qur’an. Yang didalam yang berisi, bila manusia melakukan perintah dan menjauhi larangan-Nya akan masuk surga. Tapi dalam hal ini tdak bisa di bilang “Kewajiban Tuhan”, karena bila Tuhan mempunyai kewajiban berarti Ia bukanlah Yang Maha Kuasa. Dan harus di ingat Tuhan itu “Maha kuasa”, hal ini bukan kewajiban, tapi memang itulah sifat Tuhan “Maha Adil”. 
Apakah Tuhan wajib berbuat baik dan memberikan yang terbaik kepada manusia?
Seperti yang sudah dijelaskan, bahwa Tuhan tidak memiliki kewajiban, tapi pastilah Tuhan memberikan manusia yang terbaik, namun tak pada setiap manusia. Hanya pada manusia yang benar-benar beriman pada-Nyalah, Ia berbuat baik dan memberikan yang terbaik yang sesungguhnya, seperti memberikan kebahagian dunia dan akhirat. Tapi tidak semua orang-orang beriman diberikan kebahagiaan dunia, orang beriman yang diuji apakah imanya kepada Tuhan benar-benar kuat. Akan tetapi pastilah ia diberikan kebahagiaan akhirat. Dengan demikian bisa disimpulkan berbuat baik dan terbaik kepada manusia bukan merupakan kewajiban bagi Tuhan. Itu merupakan kehendak-Nya saja.
Apakah Tuhan memberikan beban kepada manusia di luar kemampuan manusia itu sendiri?
Berdasarkan faham Kaum Mu’tazilah tentang keadilan Tuhan, dan bila Tuhan memberikan beban di luar kemampuan manusia itu merupakan hal yang tidak adil.
Bila Kaum Asy’ariyah ,mengatakan kalau Tuhan berhak melakukan itu (memberikan beban di luar kemampuan manusia), karena Tuhan memiliki kekuasaan yang mutlak.
Kaum Maturidiyah golongan Bukhara mengatakan bahwa tidak mustahil bagi Tuhan memberikan beban yang melebihi manusia.
Dari penjelasan diatas, bila kita sandingkan dengan sifat Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang, tidak mungkinlah Tuhan memberikan beban di luar kemampuan manusia, karena di dalam al-Qur;an sudah dijelaskan bahwa Tuhan tidak akan memberikan cobaan yang tidak dapat di atasi oleh umat itu sendiri. 
Haruskah Tuhan mengirimkan Rasul-rasulNya?
Bagi kaum Mu’tazilah pengiriman Rasul tidak begitu penting, karena rasul sebagai penyampai wahyu ia dapatkan kepada manusia lebih banyak bersifat memperkuat dan menyempurnakan apa yang diketahui manusia melalui akalnya.
Akan tetapi bagi kaum Asy’ariyah hal itu mempunyai arti yang besar, karena Asy’ariyah bergantung pada wahyu untuk mengetahui Tuhan dan alam ghaib, bahkan dalam menjalani kehidupan di dunia.
Rasul merupakan penyampai wahyu/ajaran Tuhan, bila Tuhan tidak mengirim Rasul bagaimana bisa manusia tahu yang mana perilaku yang benar-benar dikehendaki Tuhan dan bagaimana manusia bisa mengenal Tuhan. Bila Rasul tidak dikirim pastilah para manusia akan bertanya-tanya siapakah yang menciptakan mereka?apakah manusia tiba-tiba muncul tak ada yang menciptakan?
Memang akal bisa diciptakan untuk berpikir, untuk mengetahui banyak hal, tetap saja apakah akal bisa menjelaskan sesuatu yang manusia saja tidak bisa melihat, tidak bisa disentuh, belum mengetahuinya. Pemikiran adalah cara kerja akal dalam memperoleh pengetahuan berdasarkan pengetahuan yang sudah didapat. Pengetahuan yang sudah didapat, bisa berasal dari proses trial-error dan seseorang yang memberitahu, seperti Rasul. Apakan pengetahuan tentang Tuhan dan alam ghaib bisa didapat dengan proses trial-error? Melihat dan menyentuhnya saja tidak bisa, bagaimana hal demikian bisa terjadi. Dengan demikian pentingnya peran Rasul sebagai penyampai berita dari Tuhan.
Apakah Tuhan akan menepati janji dan menjalankan ancamanNya?
Faham ini merupakan salah satu dari lima dasar kepercayaan kaum Mu’tazilah. Tapi bagi kaum Asy’ariyah faham ini tidak bisa berjalan sejajar dengan faham mereka, bagi mereka Tuhan bisa saja membatalkan ancaman bagi seseorang manusia atas dasar kekuasaan dan kehendak mutlak Tuhan. Bagi kaum Maturudiyah dari kedua golongan setuju dengan faham ini, karena tidak mungkin Tuhan melanggar janji-Nya.
Tuhan mempunyai sifat-sifat yang baik, tidak mungkinlah Tuhan mempunyai sifat dusta dengan tidak menepati janji dan menjalankan ancaman seperti yang sudah Ia katakan dalam kitab suci.



Kesimpulan

1.    Tuhan tidak mempunyai kewajiban terhadap manusia, karena bila punya kewajiban Ia bukanlah Tuhan.
2.    Tuhan tidak mempunyai kewajiban berbuat baik dan memberikan yang terbaik pada manusia, akan tetapi Tuhan pasti memberikan hal yang terbaik bagi manusia yang beriman pada-Nya.
3.    Tuhan tidak akan memberikan beban yang tidak bisa di atasi oleh manusia itu sendiri.
4.    Pengiriman Rasul merupakan hal yang sangat penting bagi umat manusia agar tidak tersesat dalam kehidupan yang di jalani.
5.    Tuhan pasti akan menepati janji yang Ia katakan bagi umat manusia yang menjalankan perintah-perintah-Nya dengan ikhlas karena-Nya dan juga akan menjalankan ancaman-Nya untuk manusia yang melanggar perintah-Nya. 

Baca Juga Artikel Di Bawah Ini:

Komentar Facebook
0 Komentar Blogger
Twitter

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar

Ayo tinggalkan jejak anda berupa komentar disini !!! karena komentar anda sangat berarti sekali demi kemajuan blog ini.

Panduan Memberi Komentar
1.Masukan komentar anda
2.Lalu pada kata 'beri komentar sebagai' , pilih account yang anda punya, bagi yang belum mempunyai account pilih Name/url, isi nama anda dan Kosongkan URL atau isi dengan alamat facebook anda(untuk mengetahui alamat facebook anda silahkan login ke facebook dan pilih profile anda, anda dapat melihat alamat Facebook anda di atas, contoh alamat Facebook punya saya http://www.facebook.com/profile.php?id=1823916177
3.dan kemudian Publikasikan
4.Selesai dan anda tinggal menunggu komentar anda muncul
Semoga bermanfa'at.

 
Selamat Datang di www.gudangmaterikuliah.blogspot.co.id(Kumpulan Materi Kuliah Jurusan PAI/Pendidikan Agama Islam). Terima Kasih Atas Kunjungannya. Kunjungi juga website kami di www.indoking.net(Kumpulan berbagai macam informasi terlengkap,terhits dan terupdates 2016)Terimakasih.